Ahad, Julai 26, 2009

Dalam kepekatan malam ini…
Aku bertenggek di tepi jendela
Memerhati suasana kelam malam
Yang sunyi tiada berteman
Bersama pena nan usang
Aku melakar kata rindu
Untuk diutus buatmu di sana..
Lantas kata hati ku berbisik“Rindukah dia pada aku”
Ku buka ruang jendela seluasnya

Seumpama membuka memori lama..
Lalu terbayang keindahan bersamanya
Melakar sebuah kasih sayang
Yang tiada berpenghujung
Menanam sebuah janji
Yang takkan luput dek zaman
Tersedar aku dari lamunan indah
Bila kata hati berbisik lagi..
“janji itu hanya mainan jiwa”
dan “sayang itu hanya melukakan perasaan”

Dan yang nyata dia tetap pergi
Tanpa ku pinta…
Kehilanganmu membuatkan aku lemah

Lemah seolah nadiku terhenti seketika
Lama aku dalam khayalan duka
Hingga aku alpa pada perintah-Nya

Lantas aku memohon pada-Nya
Untuk melupakanmu…
Dan aku bersyukur dengan bantuan-Nya
Aku mampu untuk melenyapkanmu
Dari kotak khayalan ku..

Namun tanpaku pinta tuhan mendugaku lagi
Kau kembali memohon maaf dan simpati
Agar diberi peluang kali kedua
Dan tika itu…seluruh jantungku lemah..

Dan hatiku tertanya-tanya..
Mengapa kau hadir di saat aku mampu
Melupakanmu….
aku buntu memikirkan
Dan oleh kerana sayang yang masih menebal

Maka ku turut kata hati ini
Memberi peluang buat kali kedua
Walau bertentang dengan prinsip diri
Demi kasihku padamu ku turuti jua…
Dan kali ini…kau masih lagi berjanji
Takkan melukakan aku dan mempersiakan
Cintaku lagi…

Tapi semua itu hanyalah lakonan semata
Untuk cuba merawat kelukaan di hatiku
Tapi tanpa kau sedari
Kau lebih melukakan diri ini…

Dan akhirnya kau menghilangkan diri kembali
Dan membuatkan aku kembali berduka
Kini…dimana harus kucari dirimu lagi
Adakah masih ada peluang untukku…..
Memperoleh cinta sejati darimu..??
Apakah sudah tiada lagi
Jalan kebahagiaan untukku bersamamu

Ya Allah hanya padamu aku bermohon
Kiranya dia benar-benar tercipta untukku..
Kau bukakanlah pintu hatinya…
Untuk menyanyangiku kembali…
Kini setelah sekian lama aku mencari dirimu
Untuk melampiaskan segunung rindu
Kau mempersendakan rinduku ini
Kau anggap aku mempergunakan dirimu
Untuk melepaskan rindu pada si dia yang menyayangi aku

2 ulasan:

sis_nita berkata...

kak..

jgn bertenggek kat jendela..
memalam ni..
gulap gelita..

huhuhu!

gud nite kak.. jom tido..

nurdia berkata...

yo la tu nita...